Malaysia : Tong Taik UMNO: November 2008

Sunday, November 30, 2008

Harga Sayur Naik


KUALA LUMPUR - Masalah bekalan yang semakin berkurangan ekoran keadaan cuaca yang tidak menentu sejak kebelakangan ini merupakan antara penyebab berlakunya peningkatan terhadap harga sayur-sayuran secara mendadak di pasaran ketika ini. - Sumber
Cuaca Hujan / Panas
Disalahkan cuaca dalam kenaikan ini. Baiklah, Disember ini saya rasakan panas akan berpanjangan selama sebulan. Selama saya bercucuk-tanam ini, saya dapati corak cuaca di Malaysia ini hujan dan panasnya akan berselang-seli setiap bulan. Jadi jika kita berbasahan pada November, Disember ini kita berkeringan. Semalam di Kuala Lumpur tidak hujan langsung.

Hari Raya Pertama & Tanam-tanaman
Saya rasakan saudara-mara saya faham mengapa saya sibuk bercucuk-tanam pada hari raya pertama. Ada yang kata saya ini suka dengar khabar angin di blog dan tak percaya pada media kerajaan. Saya secara jujurnya menerima isi berita daripada media kerajaan. Tetapi tidak secara bulat-bulat. Adakalanya saya songsangkan dan dari situ terbitlah satu kesimpulan. Salah satunya ialah untuk bercucuk-tanam di laman rumah dan juga membela arnab.

Nak Gantung Pada Siapa?
Sebenarnya kerajaan kena bijak dalam menguruskan negara. Tak guna jika orang undi, dapat pangkat tetapi makin meleset sasaran matlamatnya. Mandat yang diberi gagal dilaksanakan. Jadi nak bergantung pada siapa? Jawapan saya, kita harus berdikari dan mengelakkan langsung kebergantungan antara kita dan orang lain (tak kira Pakatan Rakyat atau pun Barisan Nasional). Kedudukan kita akan menjadi lebih kukuh apabila kita sentiasa berwaspada dan kurang berharap. Tetapi ini tidak bermakna negara kita boleh diperalatkan oleh kerajaan yang memerintah dengan sewanang-wenangnya. Kita perlu awasi mereka dan peka dalam isu-isu negara dan isu-isu semasa. Sibuk memang sibuk, tetapi inilah tanggungjawab kita.


Makanan Arnab Dipelbagaikan

Sekarang ini saya ada ambil sedikit rumput di sekitar laman rumah. Ada beberapa rakan yang menasihati saya, berkenaan tumbuhan yang mempunyai getah di dalam batangnya. Dari hasil pemerhatian saya, arnab yang saya lepaskan keluar ini pandai memilih rumput yang ingin dimakannya. Tak kira samada arnab yang besar atau pun yang kecil.

Dari situ, saya ambil rumput kegemaran mereka (arnab-arnab) itu sahaja.

Ada juga rumput mati (hay) yang ditempatkan di dalam rumah arnab ini.

Lihat itu!

Rumput yang dikatakan tadi

Debunga rumput juga turut dimakan ^^

Lebih hijau, lebih segar. Agaknya bagaimana arnab di hutan mencari rumput mati? Takkanlah arnab di hutan pergi ke Sunway Pyramid? Atau mungkin arnab di hutan akan menyimpan rerumput sehingga ia kering dan mati terlebih dahulu sebelum dimakan? Tak boleh dinafikan bahawa arnab-arnab saya ini juga gemar memakan daun mangga yang kering dan kulit pokok yang digerit (digores) dengan giginya.

Rumput yang tumbuh mengganggu Pokok Cili ini ada gunanya.

Saya telah pastikan bahawa tiada bauan najis kucing pada rerumput ini.

Racun pun tiada langsung. Saya anti-racun rumpai dan sebagainya. Sebut bab racun, teringat saya kata-kata Nek Arah, "Jika hendak memilih sayur, pilihlah yang ada lubang-lubang pada daunnya. Kerana ulat akan mendekati sayuran yang tak beracun."

Jadinya bukan semua sayur cantik itu bebas racun ^^

p/s: Saya juga teringat peristiwa tangan saya terkena racun rumpai yang disembur Allahyarhamah nenek saya di sekitar laman rumahnya. Habis mengelupas (tertanggal) kulit di tapak tangan saya.

Saturday, November 29, 2008

Ekonomi Kita Kukuh? Keselamatan Terjamin?

Sekali lagi kita bertemu dan bercakap mengenai isu semasa. Sekian lama saya menyiarkan gambar-gambar saya bekerja di Plaza Lowyat. Ya, sekarang sudah bekerja sepenuh masa berbanding dahulu.

Bukit Bintang Tarikan Orang Ramai
Ada juga yang hairan mengapa saya memilih untuk bekerja lagi di Lowyat. Jawapannya kerana, saya lihat rakyat Malaysia lebih percayakan Lowyat sebagai pusat barangan IT utama yang beraneka di Malaysia. Jesteru saya memilih untuk bekerja di sana lagi. Begitulah jika ada yang bijak memikir, penjualan atau pun pasaran barangan hardware komputer dapat bertahan sebenarnya lebih-lebih lagi tempat yang ada pelbagai barangan di Bukit Bintang ini.

Tambahan pula, banyak pembekal (supplier) sudah bertapak di Plaza Lowyat. Begitulah jika dilihat, konsep ekonomi kapitalis, di mana tempat yang 'kaya' akan terus menjadi kaya atau jika ia jatuh sekali pun mungkin tidak serius. Apapun kita nantikan saja tarikh keramat kejatuhan ekonomi yang sering diperkatakan itu, iaitu pada tahun 2009.

Dah Kaya Tapi Peka
Tahniah kepada pemilik Plaza Lowyat yang tidak leka dengan kekayaan seperti sesetengah pemimpin kita yang ada sekarang ini. Tahniah kepada bos-bos yang sudi mengambil anak-anak Melayu seperti saya untuk digajikan. Diharapkan kita dapat bekerjasama tak kira bangsa dalam menjadikan Malaysia negara berbilang kaum dan adil.

Dulu Winchance, Sekarang PC Zone
Bagi yang kurang mengenali saya, dahulunya saya pernah bekerja di Winchance, selama setahun sekitar 2004 hingga 2005. Saya sekarang bekerja di PC Zone. Lokasinya betul-betul terletak di hadapan kedai Winchance. Itulah yang membuatkan saya terkejut. Apa nak dikata, kerja sajalah. Hubungan saya dengan para pekerja Winchance masih kekal berhubungan dan begitu juga dengan bosnya.

Masalah Pendatang Asing dan Pengangguran
Kita lihat di Malaysia sebenarnya banyak peluang pekerjaan. Orang Melayu atau bukan Melayu memang ada yang memilih. Tetapi kita mesti fikirkan masa depan kita dan mencari rezeki. Ada yang menyalahkan para pendatang yang bekerja di Malaysia. Jangan pedulikan itu semua, kita yang sebenarnya patut mengisi kekosongan peluang pekerjaan itu dahulu. Jangan salahkan para pendatang yang menawarkan diri mereka dengan gaji yang rendah. Sambut sahaja tawaran gaji rendah, yang penting kita isi kekosongan peluang pekerjaan itu. Hasilnya akan berkurangkan para pendatang.

Kerja kuli? Keluar banyak peluh? Kerja sampai pagi? Lakukan sahaja. Jika banyak alasan diberikan oleh kita, maka para pendatang akan memenuhkan kekosongan peluang pekerjaan itu. Bayangkan jika semua kerja diisi oleh rakyat Malaysia, saya berpendapat tidak mudah bagi pendatang asing untuk bekerja di Malaysia.

Kita tak boleh halau mereka seperti binatang. Kita boleh ambil peluang pekerjaan mereka. Itu sahaja.

Kawan Adik Saya
Kilang-kilang di Malaysia sememangnya sedang mengurangkan pekerja. Dalam pengurangan pekerja, mestilah ada yang diberhentikan. Maka penganggur-penganggur akan menjadi ramai. Situasi ini memang telah diperkatakan oleh ahli parlimen kita yang ini.

Kawan adik saya kebetulan bekerja di kilang percetakan. Dia telah diberhentikan setelah melakukan latihan amali dengan beberapa rakannya yang lain. Asalnya dari Negeri Sembilan. Makanya, dia terpaksa menumpang di rumah kami dalam mencari kerja baru. Dia sebenarnya seorang lulusan ILP dalam bidang percetakan. Tetapi syukur dia sanggup kerja biasa di Uptown Danau Kota menjual pakaian di sebelah malam.

Jangan Kecewa
Dalam bekerja, kita kena ingat pemecatan boleh berlaku pada bila-bila masa. Jangan kita harapkan satu-satu pemberian sahaja. Kita perlu ada banyak idea dan kemahiran dalam menjamin hari-hari mendatang. Bagi saya, apa jua kerja yang dilakukan akan memberi faedah pada Malaysia sebenarnya. Jika saya seorang juruteknik komputer, saya secara tidak langsung telah membantu ramai pengguna komputer sehingga ada yang boleh merekabentuk bangunan dengan komputer tersebut. Jadi fikirlah secara kreatif dan jangan kecewa dengan apa jua herdikan (kata-kata kasar), ejekan dan sebagainya. Hidup ini ada turun naik. Mungkin hari ini saya ada pekerjaan, mungkin esoknya tidak ada. Sudahkah anda menyediakan pelampung kecemasan anda? Seperti:-
  • Tanaman sayur-sayuran (ada tanah bolehlah makan sayuran organik)
  • Binatang ternakan (macam jiran saya bela Kambing Boer)
  • Wang simpanan (ada orang masuk gaji, keluar asap)
  • Kemahiran tambahan (bagi mendapat kerja sampingan)
  • Pelaburan jangka panjang (hartanah)
Jika belum, lakukannya sekarang kerana semua orang semakin melakukannya. Jangan ketinggalan pula. Zaman sekarang, zaman globalisasi (dunia tanpa sempadan). Apabila mendarat sahaja kapal terbang dari negara luar di Malaysia maka akan terisilah kekosongan peluang pekerjaan yang ada.

Bagi kaki lepak, kaki rempit fikir-fikirkanlah. Baikilah imej diri anda sebelum garis masa memaksa anda membaikinya. Masa itu emas.

Ekonomi & Keselamatan Malaysia
Berita-berita di Malaysia mutakhir ini sedang menghangatkan isu pergolakan di Thailand dan letupan bom di Mumbai, India. Berhari-hari lamanya. Seakan-akan ada satu perbandingan (antara Malaysia dan luar negara) yang hendak ditonjolkan pada para penonton.

Sikap media seperti ini perlu diberikan perhatian. Media kena ada paparan yang meluas dan bukannya satu dua benda sahaja. Apabila media tidak memaparkan sesuatu yang berlaku, maka akan terjadilah satu kejutan bagi para penonton yang jarang keluar rumah dan hanya melihat Malaysia dengan kaca TV sahaja.

Friday, November 28, 2008

Day 15 @ PC Zone



















































































Blog Archive